Anak Rantau

they’re doing much better than you.

“私が感動している。なんかすがいなぁと思って。。”

(“Saya tersentuh. hebatlah..”)

“いいえ。私じゃないよ。Allahからヘルプがあるからできる。それがないと、何もできないよ。”

(“Taklah. Saya tak hebat. Sebab adanya bantuan dari Allah lah saya mampu buat. Kalau Allah tak bantu, saya tak boleh nak buat apa-apa pun..”)

Aku terkesima. Dan sejujurnya, aku banyak terkesan dengan kata-katanya. Asma’, nama si pemilik jiwa yang suci ini. Japanese Muslim yang convert islam 20 tahun yang lepas. Setiap kali kami memujinya, dia akan membalikkan semula kepada Allah.

Pemergian kami ke masjid hari ini yang pada asalnya kerana ingin “menemani pengantin perempuan”, bertukar menjadi sesuatu yang lebih baik. Aku kira, sungguh, perancangan Allah itu tidak pernah silap. Ini bukan pertama kali aku berjumpa dengan Japanese Muslim. Tapi, ini pertama kali aku rasa mereka ni sosok yang sangat hebat. Betapa mereka ini sangat berusaha untuk memahami islam dan betapa mereka ini sangat gigih untuk sentiasa dekat dengan Tuhan. Kata Asma’ san,

“Semangat kita untuk mempelajari islam pasti akan jatuh sebab terlalu banyak perkara yang kita tak tahu, tapi bila masa itu datang, kena selalu ingat Allah dalam hati. Kena selalu bersyukur pada Allah”

Aku malu pada mereka. Sebab usaha mereka itu sangat besar kalau ingin dibandingkan dengan aku. Dan sejujurnya, aku jarang ke masjid. Selalu dengan alasan, masjid jauh, jalan berbukit dan sebagainya. Tapi aku tahu, semua itu alasan. Boleh sahaja aku ke sana setiap hari kalau aku mahu. Aku malu, sungguh.

“kita yang menentukan jalan mana yang kita pilih. Samada jalan baik atau buruk. Tapi satu perkara yang kita kena ingat, Allah hanya suka pada perkara-perkara baik.Kalau kita buat perkara baik, Allah akan tolong. “

Dan terlalu banyak nasihat dan kata-kata semangat yang asma’ san berikan sebagai bekal kepada si pengantin baru. Dan semua kata-katanya masih berbekas dalam hati aku. Betul orang kata, kata-kata orang yang beserta dengan amal, memang selalunya sampai kepada jiwa yang mendengar.

Aku silap. Selama ini aku fikir, susah jugak duduk negara bukan islam. banyak benda tak boleh makan, setiap kali membeli barang, perlu check ingredient dan perlu call customer service centre kalau ada ingredient yang tidak pasti kandungannya. Tapi bila, aku fikir balik, kewujudan aku di negara jepun ini hanya sementara. Habis graduasi, aku bisa pulang ke negara sendiri dimana setiap paket makanan terselit cop halal dan aku tidak perlu fikir panjang. Tapi bagaimana agaknya mereka? Orang jepun yang convert kepada islam, baru belajar mengenai makanan halal dan sebagainya dan mereka berada di negara sendiri yang bukan islam dan semestinya mengalami kesukaran yang aku rasa ketika ini. Sedikit pun aku tidak pernah terfikirkan hal ini. Dan hari ini, aku sedar kesungguhan mereka dalam mendalami islam ini. Susah, bukan alasan sebenarnya. Kemahuan itu yang penting.

“Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kau dustakan?” (Ar-Rahman; 55:13)

Stop taking life for granted. Kalau orang lain pada hari ini sedang struggle untuk cari keredhaan Allah, takkan kita hanya mahu lihat? Agak-agak, kalau nyawa kita ditarik hari ini, layakkah kita ini untuk syurga Illahi?

Muhasabah diri. Syurga itu untuk orang-orang hebat. Kita tidak punya pilihan lain melainkan menjadi seorang yang hebat.

Advertisements

One thought on “they’re doing much better than you.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s