Tazkirah

Kitakah Cik Paling Sibuk itu?

Bismillahirahmanirahim.

Menemui hati-hati yang rindukan kebenaran.

Bermulanya semester ke dua persekolahan bermakna makin rata-rata di antara kita semakin sibuk. Dengan peperiksaan,kerja-kerja sekolah,research bagi yang di tahun akhir. Tak lupa juga,”daisai”,”soubetsukai” dan pelbagai “kai” lagi. Yang jelas kita diasak dengan dateline,dimarah sensei,masa dirasa tak cukup untuk menyiapkan bermacam-macam perkara. Dek himpitan masa mungkin saja hasilnya tak memuaskan dan tak mencapai piawaian.Kritikan dan komen pula diterima.Aduh,nasiblah badan.

Yang jelas kita diuji dengan masa. Masa yang setiap manusia miliki sama. 24 jam. Tetapi mengapa kita saja yang terlebih sering mengeluh dan mengadu. Dirasakan akulah Cik Paling Sibuk dan Paling Banyak Tugasan. Sedangkan sebenarnya lebih ramai lagi yang banyak tugasannya. Yang berbeza cuma bagaimana dia mengurus masanya. Dan yang paling penting keberkatan masa itu sendiri. Dengan keberkatan,dalam waktu yang sedikit kita mampu menyiapkan tugasan kita. Dengan keberkatan itu juga kita kenyang dengan makanan yang tidak banyak jumlahnya.

Bila dihimpit dengan kesibukan,carilah sedikit ruang di celah-celah kesibukan itu untuk asingkan diri sebentar,buka lembaran kitab suci kita. Tadabbur sejenak barang sehelai dua muka surat. Mana tahu pada selakan helaian yang sedikit itu Allah hadiahkan ayat yang membangun semangat kita kembali .Apabila hidup menjadi semakin rumit kembalilah pada perkara yang paling asas. Iaitu kembali pada Rabb kita kerana Dialah yang mengatur  kehidupan dan urusan setiap hambaNya. Kadangkala kita terlepas pandang tentang ini. Kita cenderung untuk mengadu pada manusia dahulu dan apabila sudah tiada lagi manusia yang dirasakan mampu menolong kita barulah kita teringat Tuhan.

Bila disusur kembali sejarah,Rasulullah lah yang paling sibuk sebenarnya. Bagindalah pentadbir negara dan menjadi tempat aduan dan rujukan dalam bermacam hal.Tapi tetap saja baginda punya masa untuk keluarganya. Dan yang paling jelas untuk Tuhannya.Paling jelas dan paling asas. Dan  bila kita merasa kitalah yang paling banyak diuji dari segi masa dan tugasan,ingatlah masih sangat ramai yang lebih sibuk dari kita. Apalah sangat kesibukan kita yang lebih berkisar tentang kehidupan sendiri itu jika nak dibanding dengan kesibukan mereka yang juga punya kehidupan sendiri tetapi dalam masa yang sama mewakafkan dirinya dalam jalan dakwah.

Renunglah,apa benar kita ini sibuk atau sekadar buat-buat sibuk?
Semoga kita semua diberi kekuatan dan ketenangan oleh Allah dalam menghadapi hidup yang ada masanya amat menghimpit kita.
Jangan pernah lupa,Allah sentiasa bersama kita =)

Wallahua’lam.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s