Anak Rantau

Aku Pulang

Bismillahirrahmanirrahiim…

Hari ini 27 Ramadhan. Subuh tadi, langit hitam pekat sudah menggulung malam 27 –tenggelam bersama bintang-bintang. Pergi sudah MALAM 27.

Sekarang, menanti ufuk bumi menelan matahari. Menanti malam, kerana aku akan bertolak ke Lapangan terbang Kansai. Dan esok pagi akan berlepas ke Malaysia. Ku kira lusa yakni Jumaat 28 Ramadhan bukan flight terakhir untuk ke Malaysia sebelum Aidilfitri. Ada lagi flight pada hari berikutnya -Sabtu. Tapi fikirku agak sayu kalau pulang pada malam raya -29 Ramadhan. Ah. Tapi apa kurangnya kalau balik pada 28 Ramadhan? Hanya sempat merasai suasana Ramadhan di tanah air sendiri selama SEHARI!

Pastilah anak rantau seperti aku ingin lebih lama menikmati RAMADHAN bersama keluarga. Makanan sahur dan berbuka dari air tangan ibu sendiri, subuh yang riuh untuk segera menghabiskan makanan sebelum waktunya dan maghrib yang meriah dengan suara adik-adik minta kuih-muih itu dan ini, malamnya meriah di masjid-masjid. (Tapi aku tak pasti masih berlaku atau tidak fenomena kurang saf pada malam-malam terakhir.)

Tak apalah. Syukurlah. Ada lagi sahabat yang tak pulang ke kampung langsung. Beraya di perantauan. Mungkin kerana tuntutan belajar atau emmm saja-saja. Tapi aku  mahu pulang- merindui ibu ayah dan adik beradik yang lain. Ingin segera bertemu mata, ingin segera salam dan cium tangan ibu ayah –agar gugur DOSA-DOSA anak rantau ini.

Doa dalam sujud ku pada 27 malam tadi agar ibu ayah ku sentiasa dekat pada Allah, agar mereka diberi kefahaman yang sebenar dalam Islam, agar merekalah pendokong ku yang paling utama dalam jalan dakwah dan tarbiyyah ini. Dan buat abang, adik-adik ku yang lain, agar mereka bukan sekadar soleh tapi juga musleh.

Dan hendaklah Engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah (untuk mereka, Dengan berkata): “Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil.”
[Al- Isra’ 17: 24]

Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.
 [At-Tahrim 66: 6]

Ya Allah, eratkanlah genggaman tangan kami berjalan pada jalan yang Engkau redhai. Agar kami masuk bersama dalam Syurga Mu dalam keadaan yang paling Engkau redhai.

Semoga Aidilfitri ini membawa  rahmat dan barakah buat setiap keluarga yang melabuhkan cinta hanya pada Allah. Ibuuu, ayaaaaah… Aku akan pulang!

AL- FATIHAH buat insan yang lebih dahulu pergi. Tabah dan sabarlah buat mereka yang tiada insan tercinta di sisi pada hari lebaran kelak. Yang pergi pastilah lebih istimewa Syawalnya…

 

al katum- SELAMAT HARI RAYA. Minta maaf kalau ada terlebih terkurang buat yang mengenali juga yang tidak mengenali 🙂 Mari doa semoga bertemu lagi Ramadhan seterusnya! :’)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s