Dakwah dan Tarbiyah

Jangan kecewa dengan mad’u

Bismillahirahmanirahim…


Alhamdulillah ‘ala kulli hal
Astagfirullah ‘ala kulli zanbin


buat yang sudah lama bergelar dai’e

atau yang masih baru-baru lagi memegang title dai’e

atau mungkin juga yang memendam impi untuk menjadi dai’e

ingat ini yang pertama, ‘jangan pernah kecewa dengan mad’u’.


kerana mad’u-mad’u kita itu juga manusia

sama sahaja seperti kita

asalnya pun dari perkataan ‘nasiya’

yang mana sifatnya itu pelupa

maka perlu ditunjukkan, diajarkan dan diingatkan.


mad’u-mad’u kita itu bukan malaikat

mana mungkin kita akan jumpa yang sempurna

oleh sebab itu kita sama-sama dengan mereka berpimpin tangan

untuk sama-sama mendekatkan diri pada Tuhan

dan tarbiyyah datang untuk menyempurnakan kita semua.


Ajarkan diri kita untuk berjiwa besar, bukan mudah untuk putus asa.

Beri ruang pada mad’u, beri mereka masa, dan beri masa untuk diri kita juga.

Jangan terlalu gopoh dan tasta’jil (baca:nak cepat).


sedangkan Rasulullah juga berpesan, taburkanlah bijih benih walaupun kamu tahu besok akan kiamat.


Lihat kisah dakwah Rasulullah kepada penduduk-penduduk Taif. Dasyatnya balasan mereka kepada orang yang cuba mengajak mereka sama mencium harum syurga. tidak cukup dengan menolak islam secara terang malah Rasulullah turut mereka perlakukan sesuka hatinya, di lontar dengan batu, diherdik, dicerca dan dihina. 


Sehingga malaikat jibril yang melihat turun berjumpa dengan Rasulullah untuk memberi tawaran menghimpit penduduk Taif dengan dua bukit.

tapi apa jawab Rasulullah: Jangan, Jangan, Jangan Wahai Jibril!

bahkan mendoakan penduduk Taif: ‘Moga akan keluar dari tulang sulbi mereka, keturunan yang akan menyembah Allah semata, dan tidak menyekutukan sesuatu apa pun..’


Lantas Baginda berdoa kepada Allah ketika di Taif:

‘Wahai Tuhanku, kepada Engkau aku adukan kelemahan tenagaku dan kekurangan daya upayaku pada pandangan manusia. Wahai Tuhan Yang Maha Pemurah, kepada siapa Engkau menyerahkan daku? Kepada musuh yang menerkam aku ataukah kepada keluarga yang Engkau berikan kepadanya urusanku, tidak ada keberatan bagiku, asalkan aku tetap berasa dalam keredhaan-Mu. Dalam pada itu afiat-Mu lebih luas bagiku. Aku berlindung dengan cahaya muka-Mu Yang Mulia, yang menyinari segala langit dan menerangi segala yang jelas dan atasnya lah teratur segala urusan dunia dan akhirat, dari Engkau menimpakan atas diriku kemarahan-Mu atau dari Engkau turun azab-Mu, kepad Engkau lah aku aduka halku sehingga Engkau redha. Tiada daya upaya melainkan dengan Engkau.’


Allah..huAllah.. besarnya jiwa murabbi terulung kita. Mulianya hati Baginda sehingga ke tahap itu.


dan sungguh perjalanan dakwah dan tarbiyyah ini benar-benar butuhkan kesabaran, maka bersabarlah dengan kesabaran yang baik wahai dai’e. Yang paling baik yang kita boleh seperti pesan-pesan Allah dalam surat-Nya.

1)wa lirabbika fasbir : kerana Tuhanmu, maka bersabarlah. (al-Mudassir,74:7)

2)fasbir sobran jameela : bersabarlah kamu dengan kesabaran yang baik.  (al-Maarij,70:5)

Jom usaha lagi..lagi..lagi. Dakwah nie superb best lah!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s