Dakwah dan Tarbiyah

Tuhan, berikan aku cinta.

Bismillah.

Tuhan berikan aku peluang merasai dua cinta,

supaya aku bisa bezakan cinta manakah yang lebih hebat rasanya,

cinta pada Tuhan atau cinta pada manusia.

Seperti mana jika kita pernah gila mencintai manusia, begitulah juga bagi orang-orang yang mencintai Tuhan. Yang kurang makannya, yang memutuskan waktu tidur untuk kerap bertemu Dia. Memastikan setiap saat dalam ketersambungan bersama Tuhan.

Andai hari ini kita rasa masih banyak dosa, kita belum layak dicintai-Nya, belum layak memiliki syurga-Nya, pesan ku kepadaMu teman, jangan berhenti. Jangan!

Jangan pernah berhenti mencari cinta dan redha dari Ilahi. Kerana akan kamu dapati,di situ terdapat suatu sinar menjadi petunjuk menyuluh jalan kamu. Jika hati banyak bergelut dosa, diri terkunci dicelahan karat maksiat, tersumbat di lubang jahiliyyah, ayuh kembali sirami hati-hati kita ini dengan CINTA pada Allah, bajai hati dengan memperbanyakkan ZIKRULLAH agar tidak lagi berpaling tergapai-gapai dalam gelap jalan, pengubat saat terpatah dalam mujahadah.

Terapkan dan lancarkan terlebih dahulu CINTA buat Allah. Supaya saat bertemu kesulitan di masa depan, hati kita bisa cepat dilembutkan kerana sudah menggengam cinta yang agung buat Dia. Supaya dalam setiap nafas akan datang kita tidak pernah lelah lagi melakukan segala kerja bila Allah menjadi tujuan utama semata. kerana cinta itu sangat berkuasa yang dianugerah oleh YANG MAHA KUASA.

Cinta pada Tuhan mampu mencairkan besi, menghancurkan batu, mengeluarkan segala isi bumi, membangunkan yang tidur supaya bangun, membangkitkan segala ruh dalam kehidupan..itulah luar biasanya CINTA BUAT ALLAH.


Cinta itu adalah perasaan yang mesti ada dalam tiap-tiap diri manusia. Ia laksana setitis embun yang turun dari langit, bersih dan suci. Cuma tanahnya lah yang berlainan menerimanya. Jika ia jatuh ke tanah yang tandus, tumbuhlah kedustaan,kehinaan dan lain-lain cela. tetapi jikan ia jatuh ke tanah yang subur, akan tumbuh disana kesucian hati, keikhlasan, budi pekerti dan lain-lain sifat terpuji.

-HAMKA-

Lantas, semaikan juga rasa cinta buat kekasih Tuhan, Rasulullah. Sebagaimana tingginya rasa cinta sahabat-sahabat terdahulu mencintai baginda. Mungkin tidak pernah kita menatap wajah baginda, apatah lagi menghidu harum nafas hembusannya, tetapi kita bisa menghidupkan sunnahnya, dari yang kecil sehingga sunnah terbesar (dakwah). Tiada yang mustahil. Banyakkan selawat dalam dan luar doa, itu juga tanda cinta pada Rasulullah. 


ketika Rasulullah berada di hadapan,

Ku pandangi pesonanya dari kaki hingga hujung kepala

tahukah kalian apa yang terjelma?

Cinta!

-Abu Bakar As-Siddiq-

Cintakan Allah dan Rasulullah seperti sungai yang sentiasa mengalir airnya bukan seperti cinta pada bunga yang akan layu dan mati. Basahkan cinta-cinta ini dengan air mata keinsafan agar ia kekal murni dan indah senantiasa,insyaAllah. 

Mungkin inilah caranya kita memperoleh redha dan rahmatnya. Jangan menuntut untuk kita dicintai tetapi mulailah dalam diri untuk mencurah dan memberi cinta itu pada Ilahi. Kerana suatu masa ketika kita sedang melalui jalan berduri dan berliku-liku, cinta itu akan datang menyentuh dan memeluk kita. pasti!

Tuhan, berikan aku cinta.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s